Pelek TUBELESS

Mohon MAAF, baru sekarang bengkelsepedamotor membuat tulisan ini, sudah telaaaaaaat, sudah banyak yang pakai…. WADUH semoga tidak terjadi hal-hal yang tidak kita inginkan. Karena bengkelsepedamotor tahu dan perduli maka tulisan ini dibuat, mohon diperiksa sebelum memasang ban tubeless (ban tanpa ban dalam) perhatikan apakah pelek sepedamotor teman-teman memang pelek untuk penggunaan tubeless, perhatikan foto-foto berikut ini:

bengkelsepedamotor tubeless 01bengkelsepedamotor tubeless 03bengkelsepedamotor tubeless 02bengkelsepedamotor tubeless 04bengkelsepedamotor tubeless 05

Kalau tidak ada tulisan TUBELESS di pelek; FOR TUBELESS, SUITABLE FOR TUBELESS TYRES, TUBELESS TYRE APPLICABLE tolong tetap pakai CELANA BAN DALAM, ingat kita berkendara dijalan yang sama, saya sudah hati-hati dan berharap teman-teman yang lain juga hati-hati, kita berkendara dengan aman dan nyaman, SAFE RIDING.
Pelek yang dibuat untuk ban tubeless mempunyai profil bibir pelek yang berbeda, yang berfungsi mengunci bibir ban.

Penggunaan tanpa ban dalam di pelek tanpa tulisan TUBELESS dapat mengakibatkan lepasnya bibir ban dari bibir pelek, tekanan ban hilang tiba-tiba, kalau lagi parkir nggak apa-apa, kalau lagi kecepatan tinggi, tikungan… ente ngegubrak walaupun sendiri, tetap merepotkan kita yang menolong, belum lagi keluarga tercinta dirumah.

Safety Riding Safe Riding.

Tambahan, setelah baca komentar Bro Ipanase, produsen ban saja menyarankan pakai ban dalam, kalau ban tubeless dipasang di pelek yang TIDAK ada tulisan TUBELESS, katanya begini “pada model pelek ban dalam harus pakai ban dalam“.
Pelek palang (pelek resing) atau cast wheel belum pasti tubeless.

bengkelsepedamotor tubeless 07bengkelsepedamotor tubeless 08

Dari situs Bridgestone Tire Indonesia:

Peringatan
Pakailah ban standar atau ban pengganti yang telah ditetapkan oleh pembuat kendaraan. Pakailah ban dengan ukuran, konstruksi dan jenis yang sama untuk keseluruhan rodanya, kecuali bila pembuat kendaraan menetapkan ban yang berbeda ukuran untuk masing-masing porosnya, maka ikutilah instruksi tersebut. Mencampur pemakaian ban yang berbeda ukuran dan konstruksi pada satu poros, dikhawatirkan akan menimbulkan kecelakaan karena adanya perbedaan kinerja. Maka hindarilah hal tersebut kecuali dalam keadaan darurat. Pakailah pelek yang sesuai dengan ukuran dan jenis bannya. Ban tubeless haruslah menggunakan pelek tubeless.

Salam,
bengkelsepedamotor

bengkelsepedamotor_logo

Tentang bengkelsepedamotor

catatan kecil mekanik sepedamotor
Tulisan ini dipublikasikan di Informasi Umum dan tag . Tandai permalink.

37 Balasan ke Pelek TUBELESS

  1. ipanase berkata:

    thanks om ilmuny, syerem, nah kalau sebaliknya, tubeless kasih ban dalam? :D

    itu diatas saya update dengan gambar, tapi kalau ban tubeless radial tetap tidak boleh pakai ban dalam.
    Terimakasih Bro.

  2. marga berkata:

    tengkyu sarannya. tetep pake standar pabrik mungkin akan lebih aman.

    Ya kalau dari pabrik pakai ban dalam, artinya peleknya harus pakai ban dalam.

  3. sabar berkata:

    Bisa diperlihatkan ng dalam gambar, bedanya gimana, biar ada bukti gitu

    Soalnya blm pernah kejadian (semoga tdk) velg biasa dikasih tubles bermasalah

    nanti yah kalau bengkelsepedamotor ganti ban, pasti saya foto profil bagian dalam dari pelek tubeless.
    salam,
    bengkelsepedamotor

  4. Cacu berkata:

    Oh begono toh, mnding jaga2 drpd udh kejadian mksh ilmunya

  5. umarabuihsan berkata:

    gak disertakan sketsa beda 2 model ini Om…

    sementara dicari dulu tulisan “TUBELESS” dipelek, kalau bedanya ada didalam ketutup oleh ban.
    Terimakasih masukkannya akan saya update.
    salam,
    bengkelsepedamotor

  6. Joko berkata:

    Bagus, ini artikel safety riding beneran. Tapi agak telat sih, sudah amat sangat banyak yg pakai ban tubeless di velg racing biasa.

    Maaf yah, baru ngeh (Dec 2009 saya baru balik Indonesia) saya tidak menyangka sampai segitu nekatnya pakai ban lebar tubeless bekas lagi :)
    Dan istilah safety riding juga sudah terlanjur populer….. yang betul Safe Riding atau ada juga SAFETY BELT :P
    Terimakasih

  7. lebih baik lagi kalau dikasih beda dari gambar penampangnya biar tau bedanya bibir velg tubeless dan non tubeless. soalnya saya pakai velg racing standar jupiter pasang ban tubeless 2 tahun ga kenapa2

    silahkan google (images) dengan kata “lambretta tubeless safety bead”

  8. sa469 berkata:

    haha…”safety”…kata yang salah kaprah digunakan :D :D
    suka senyum sendiri kalo baca2 artikel “safety” riding, terus ada lagi tambahan kata-kata lebih “safety” (ada juga lebih aman…bukan lebih “keamanan”)…dll dll… :D :D
    salut masbro…ada sentilan untuk istilah tsb

    Terimakasih bukan niat nyentil, silahkan pakai bahasa Inggris tapi jangan bikin bingung yang punya bahasa, mending pakai bahasa Indonesia “BAS – Berkendara Aman Selamat”
    Salam,
    bengkelsepedamotor

  9. pak tarno berkata:

    safe riding dan safety riding.
    sama halnya dengan seorang blogger yg sering pake kata VALUE.
    antara value dan valuable diterabas aja :D
    lebih unik lagi kalo ada tulisan “motor ini lebih value ketimbang blablabla… sehingga motor ini sangat value untuk dibeli blablabla….”
    mending dibahasa Indonesiakan aja lah dari pada ribet.
    maklum ane cuma toefl tingkat 150 :D

    bengkelsepedamotor belum pernah test toefl :(

  10. Kholish berkata:

    Saya jadi inget motor matic di rumah yg awalnya ada ban dalam, sudah sekitar 1 tahun terakhir ban dalam saya copot dan diganti “dop” tubeless. Jadi dalam kurun waktu setahun terakhir jalan tanpa tubeless. Kata bengkel saya, velg jaman sekarang sudah di design untuk ban tubeless. Jadi penasaran, besok pagi coba di cek deh… Walau so far aman2 saja….

    bengkelsepedamotor berkata TIDAK

  11. Aris Cell berkata:

    Makanya di Manual Book Suzuki Hayate jelas2 tertulis kalau ban yang dipake gak boleh tubeless (harus pake ban dalam), walaupun udah pake velg CW.

    Salut buat SUZUKI memberi informasi yang baik dan jelas buat pemiliknya.
    Terimakasih,
    Salam,
    bengkelsepedamotor

  12. CIWANS OM BHEWOXX berkata:

    Tapi aku udh 5 tahun pake si SKIWEV langsung ganti pake ban TUBLESS (KM. udah mencapai 75RB ngga ada problem ama bannya),…ngga tahu dah kalo kedepannya mah,….

    Mencegah lebih baik daripada mengobati.
    salam,
    bengkelsepedamotor

  13. kartika berkata:

    waddoowh telat banget nih taunya T,T
    semua motor matic dirumah pada pake tubeless dengan velg standar pabrikan
    katjaaauu hikshiks
    makasih ya om dah di info, lebih tau terlambat drpada tidak sama sekali
    salam SAFE Riding! hehehehe

    Safe Riding, pakai ban dalam kalau peleknya tidak tubeless.

  14. Ane disuruh nambel ban belakang Beat punya adek, ane liat bannya tubeless. Sampe di tukang tambal ban, ane ngomong : tolong tambal tubeless ya bang. Tapi abang-nya bilang : ini harus dibuka mas karena pasti ada ban dalamnya. Ane ngeyel, masak tubeless pake ban dalem? Masnya bilang, kalo gak percaya ongkos tambalnya gratis. Wow???

    Ternyata si abang bener, ada ban dalemnya.

    ANe perhatiin di velg belakang Beat (merk Enkei), gak ada keterangan tubeless sama sekali. Artinya gak boleh tubeless ya?

    Iya pelek BeAT asli walaupun buatan ENKEI tetap harus pakai ban dalam, bukan pelek tubeless

    Trus kalo dikasih tubeless yg ada ban dalem, pengaruhnya apa?

    Berkendara tetap aman, karena ban dalam mengurangi resiko lepasnya ban tubeless dari bibir pelek non tubeless.
    Terimakasih sudah berpartisipasi dalam BAS – berkendara aman selamat, SAFE RIDING.
    Salam,
    bengkelsepedamotor

  15. the honjo berkata:

    lebih bahaya mana Om, pake ban tubless di pelek non tubless sama pake ban tapak sempit dipelek yang sesuai ?

    Pakai ban tubeless saja dipelek non tubeless jelas bahaya.
    Kalau tapak sempit dipelek yang sesuai saya lihat ukuran ban,
    contoh:
    - Pada ban depan tertera 80/90 – 17 M/C 44P load index 44 = kuat nahan beban 160kg
    - Pada ban belakang tertera 100/80 – 17 M/C 52P load index 52 = kuat nahan beban 200kg
    - Speed rating P = 150km/jam
    Jadi kalau total berat motor + pengendara < 360kg dan kecepatan maksimal <150Km/jam walaupun mungkin ukuran itu mungkin disebut tapak sempit TETAP AMAN SELAMAT.
    Tapak lebar bukan jaminan handling enak, apalagi kalau load index tidak sesuai dengan berat motor (terlalu besar), jadi kaku karena kawat dalam ban terlalu kuat buat berat motor yang ringan dan nggak kenceng juga, misal pakai ban speed rating V (240 Km/jam) pada sepedamotor 100cc yang top speednya tidak sampai 110 Km/jam :D
    Terimakasih buat perhatiannya SAFE RIDING buat kita semua.
    Salam,
    bengkelsepedamotor

  16. inimah promosi pelk triumph … wkkwkwkwkkw :mrgreen:

    Triumph sudah SNI lho :P, foto pelek yang paling bawah

  17. si Oom! berkata:

    malah baru tau, makasih infonya..

    velg biasa dipasangi ban tubeless pada metik vario
    angin cepet habis kalo karet di lubang pengisian angin getas :Sad:

    Pakai ban dalam B-)

  18. choky7 berkata:

    mau tanya mas bro, pelek NVL udah tubeles blm ? Pelek cb150r udh tubeles blm ? Mana yg udh tubeles dri pabriknya. Trims

    CB150R sudah pakai pelek Tubeless, NVL Tubeless juga

    Terimakasih,
    Salam,
    bengkelsepedamotor

  19. Han:D berkata:

    Sipp bro, koreksi joss. BAS – berkendara aman selamat / SAFE RIDING. Salam kenal dr Kediri kota tahu..

    Terimakasih Berkendara Aman Selamat – Safe Riding.
    Salam kenal juga…
    bengkelsepedamotor

  20. Detik berkata:

    Perdebatan pelk non-tubeless ini seperti perdebatan soal gonta-ganti oli,,,Pabrik oli melarang gonta-ganti oli, padahal faktanya bisa dipastikan ga masalah sama sekali, yang penting jangan pake oli gardan/oli 2 tak,,Yah seperti kasus pelek ini, SAMA SEKALI TIDAK APA2 pasang ban tubeless di pelk palang biasa, yang penting jangan memakai pelk jari2,,Kalo pemilik blog masih ngotot, beri satu contoh saja kasus ban tubeless lepas karena gak pake pelk tubeless!

  21. Detik berkata:

    Makanya saya mengambil contoh kasus gonta-ganti oli,,itu karena poinnya sama, yakni pabrik mengeluarkan berbagai disclaimer yang melarang konsumen untuk melakukan perubahan yang DISINYALIR merugikan, bukan PASTI merugikan,, di satu sisi berbagai disclaimer yang membatasi konsumen menguntungkan produsen karena membuat jualan mereka laku,,dan terbukti sejauh ini gak ada BUKTI NYATA di mana gonta-ganti oli bikin jebol mesin ATAU memakai pelek non-tubeless bikin ban copot ditengah jalan,, JADILAH KONSUMEN CERDAS jangan hanya mau tunduk takluk pada produsen,,,satu lagi, MARI BICARA FAKTA bukan TEORI,, paham?

  22. Detik berkata:

    Soal Kineo Rims itu sudah off topic, anda tahu konteks yang saya maksud di atas adalah pelk jari2 konvensional,, mari ngomong hal2 biasa aja dulu deh, karena saya konsumen biasa yang anti tunduk pada produsen dan montir nakal,,

  23. Detik berkata:

    CIWANS OM BHEWOXX berkata:
    6 Januari 2013 pada 5:43 AM

    Tapi aku udh 5 tahun pake si SKIWEV langsung ganti pake ban TUBLESS (KM. udah mencapai 75RB ngga ada problem ama bannya),…

    ============================================

    Sekali lagi MARI BICARA FAKTA,,,,,

    Salam safe riding, ride safely,,
    satu lagi salam anti montir nakal,,
    :)

  24. Kojack berkata:

    waduh…
    kalau pake ban dalam lagi, kena rajau paku kempes donk bro?
    padahal menghindari ranjau adalah tujuan orang pada pake tubeless…
    Btw, salam kenal

    Waduh…
    bengkelsepedamotor yakin tujuan ban tubeless dibuat bukan untuk ranjau paku.
    Kalau mau pakai ban tubeless ya gunakan secara benar yaitu pakai pelek tubeless.
    Pengalaman pribadi, awalnya saya bawa ban dalam, dan peralatan untuk penanggulangan kempes setiap jalan, akhirnya tidak lagi, masih tetap setia pakai ban dalam, dan selama 2 tahun, baru 2 kali kena paku.
    Salam kenal Bro.

  25. samson berkata:

    Tidak setuju dengan Anda.
    Banyak mekanik supermoto memasang ban tubles di velg jari2 biasa (bukan velg jari2 tubles) dan tetap aman walau untuk kompetisi (balapan supermoto kan ada jumping kecilnya)
    Gak percaya? browsing aja ke web2 supermoto luar negri.

  26. samson berkata:

    Dan “Kami” juga menerapkan di motor scorpio kami. hampir semua rekan2 penggila touring men menggunakan ban tubles di velg jari2 (alumunium ) non tubles, tanya kenapa?
    velg racing sering hancur dan somplak saat menghajar lobang dengan kecepatan tinggi dan jika begini tidak bisa di perbaiki alias ganti baru. velg jari2 lebih ringan dan lebih ridgid dan jika menggunakan velg jari2 yang berkualitas paling yang rusak hanya jari2nya saja yang patah..
    Dan kenyataannya tidak pernah ada masalah pada velg jari2 yang kami gunakan dengan ban tubles. velg jari2 ini neaple jari2nya di tutup lem menggunakan lem sealent sehingga saat di tubles udara tidak keluar/bocor. penerapannya sama seperti yang di gunakan mekanik2 supermoto.
    Mohon anda bisa googling dahulu lalu merevisinya.

  27. aryoooo berkata:

    @Detik
    kasus ban lepas pas pakai velg non tubeless ada kok… meski ga lepas pas.. tp kondisi ban lepas ke samping.. kejadian di mio sporty cw kakak.. untung keadaan slow ride, jadi cuma velg tergores peang sdikit. pake velg standar kemudaian ban ganti corsa..
    baru 3 bulan pasang.. akhirnya ganti velg aftermarket yang utk tubeless.. sampe sekarang normal… aman berkendara safe riding..

    silahkan bereksperimen, kreatif, tapi tidak juga perlu memaksakan kehendak juga kan, apa lagi disini bang bengkel juga menyarankan..

    soal menuruti anjuran pabrik.. boleh saja kok… karena mereka memperhitungkan aspek keamanannya.. karena ban dan velg berhubungan langsung dengan nyawa..

    perkara oli mesin anjuran pabrikan biasanya selain oli pabrik adalah oli sesuai spesifikasi mesin yaitu aspek viskositas dan spek misal jaso ma atau mb dll.. spek lebih tinggi boleh juga kok..

  28. Muhammad Aulia berkata:

    kalo velg aftermarket ada tulisannya juga gak tubeless geto?

    Kalau pelek aftermarket merek PVM ada ditulis TUBELESS, kalau merek lain saya belum tahu.
    salam,
    bengkelsepedamotor
    logo

  29. rusmanjay berkata:

    pantesan motor mio cw temen saya pakai ban tubeless lagi dipake tiba2 kempes sendiri

  30. edison berkata:

    Sebenarnya apa sih yg dikhawatirkan jika ban tubless di pake ke pelek cw yg gak ada tulisan tublessnya? Jika takut banny a copot, bukannya klalo pke ban tube type bawaan pabriknya juga memiliki resiko yg sama?

  31. rahmanmaspeke berkata:

    Wah,, br tau nih, nice info :)

  32. sugara berkata:

    kalau sepeda motor vixion 2012 kan ga pake ban tubeless, tolong kasih saran, saya mau ganti velg dan ban dgn tubeless sekalian dgn ukuran yg lebih besar. Ban dan Velg depan belakang ukuran berapa yg cocok.?
    Trim’sh.

  33. Mungkin bisa pakai pelek new Vixion sudah tubeless rim dan ukuran juga lebih lebar.
    Terimakasih.

  34. Gianto berkata:

    mas… mau minta petunjuk neh. motor saya vario CBS tahun 2012. Baru 1taon udah banyak masalah dgn ban belakang. Hampir setiap bulan selalu ganti ban dalam. kondisi velg uda baling. bagian sisi dalam dari ban luar uda pecah sedangkan sisi luar dari ban luar masih bagus. lokasi bocor ban dalam selalu di bagian samping yg tdk mungkin kena paku. Oya.. semua kondisi motor saya standar dan belum pernah di modifikasi. menurut mas penyebabnya apa ya???? NB: tdk prnh dijumpai paku atopun benda runcing di velg. kondisi ban dalam yg bocor lebih byk sobek sehingga tdk bisa ditempel lagi. trims…

  35. gentama berkata:

    kaau vario 125 mau ganti ban tubelessdan velg ukuran berapa yg paling besar…..?………….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s